Pas berangkat kemarin, kelebihan bagasi 10 kg.
Kena charge lah untuk penerbangan domestik dari Banjarmasin ke Denpasar.
Trus yg bikin gugup, petugasnya bilang klo yg international bakal dicharge lagi dengan tarif dollar Amerika. Oh ya ampun..
Bbrp hari sebelum berangkat udah nelpon call center tu maskapai sih, dan dibilang chargenya US$15/ kg.
Ya sudah lah pasrah bakal ngeluarin uang berjuta-juta.
Sesampainya di Bali, dengan ngos-ngosan krn ngambil bagasi ditambah bandaranya yg baru dan ternyata luas sekali, datang menghampiri petugas counter check in.

Aku (A)
Si Mas Petugas (SMP)

A: Mas, brp biaya kelebihan bagasi per kilonya?
SMP: per kilonya US$ 10 bu
A: oh jadinya harus bayar berapa mas?
SMP: bayarnya Rp 900 ribu di loket sebelah sana.
A: bisa didiskon ga mas? Soalnya saya dependant student. *dengan muka memelas*
SMP: sebentar saya cek dulu ya bu.
A: *masih mencoba memelas* Iya mas, soalnya tadi dari Banjarmasin udah “kerampokan” bayar sekian.
SMP: wah banyak bgt ya bu, ya udah saya bantu yaa.
A: *ga ngeh dibantunya dibantu apaan, dikira dapat potongan cuma bayar separo*
SMP: ibu saya kasih duduk dekat jendela ga papa?
A: eh iya, ga papa.
SMP: baik, ini boarding pass ibu, silahkan bayar airport tax kemudian silahkan menuju ke bagian imigrasi.
A: lah, trus kelebihan bagasinya gimana mas? *bingung*
SMP: tenang aja bu, ga usah bayar. Sudah saya bantu.
A: *antara syok, ga percaya dan amaze* wah, terima kasih banyak mas. Terima kasih banyak.

Kemudian berlalu dengan mengucap syukur tiada henti, ga jadi bayar se sen pun krn kebaikan si mas petugas td. Dan ternyata kejutannya ga berhenti sampai di situ, pas di dalam pesawat dapat tempat duduk sendirian di barisan, dua kursi di sebelah kosong! Jadinya bisa tidur berbaring dengan nyaman..
Alhamdulillah, diberikan kemudahan.
Alhamdulillah, masih banyak orang-orang baik.
Semoga Allah membalas kebaikan si mas petugas tadi dengan kebaikan yang berlipat ganda.
Aamiin.. – Read on Path.